Monday, 26 June 2017

1 Syawal

Pada akhirnya kita akan fahami dan mengerti.

Sebulan kedatangannya bukan sekadar seperti persinggahan R&R.

Bahkan ia 'turning point' seseorang hamba itu kembali kepada fitrah sepenuhnya.

Mendapat kembali jiwanya yang hilang dan tenggelam.

Merasai kembali jiwanya yang benar-benar bertuhan.

Merasai sekeping hati yang damai dan tenteram.

Membersihkan diri dari segala timbunan dosa yang menggelapkan.

Meraih sebuah cinta yang tulus kepada ar-Rahman.

Bukan sekadar menahan makan dan minum, bahkan menahan segala macam ujian yang datang.

Ujian hawa nafsu dan perasaan yang berjaya ditundukkan.

Ujian menahan diri dari segala macam keburukan perbuatan.

Ujian mengejar segala macam ibadah berlipat ganda kebaikan.

Namun jika semua itu tidak didapatkan, maka muhasabahkanlah ia dengan penuh tangisan penyesalan.

Begitulah adatnya.

Yang berharga itu hanya datang sekali.

Bila ia pergi, tiada lagi peluang untuk terus bersamanya.

Tahun depan belum tentu lagi.

Entahkan hidup, entahkan mati yang akan mendahului.

"Agar kamu bertakwa."

Pengakhirannya seharusnya begitu.

Semakin bertambah iman dan takwa pada-Nya .

Semakin bertambah yakin dan percaya pada-Nya .

Semakin bertambah kuat dan tabah menempuh dugaan dari-Nya.

Namun jika iman semakin koyak rabak, amal tidak berubah, hati masih kotor sebegitu.

Mungkin ada sesuatu yang silap pada dirimu.

"Berdoalah, sesungguhnya Aku amat dekat."

Pada akhirnya kita juga mengerti.

Tiada daya upaya melainkan kekuatan dari Allah.

Tiada daya upaya segala usaha melainkan disandarkan pergantungan doa.

Tiada daya upaya melainkan segalanya harus dipinta sepenuh rasa pada-Nya.

Betapa tiada dayanya manusia.

Betapa tiada apa-apanya manusia.

Betapa tiada apa-apa yang harus dibanggakan oleh manusia.

Sedangkan semua nikmat itu datang dari Allah semata.

Sedangkan semua petunjuk dan kebaikan itu digerakkan oleh Allah semata.

Manusia beribadah bukan kerana dasar wajib ibadah semata.

Tetapi dasarnya kerana rasa cinta yang menggebu pada Pencipta.

Selamat tinggal Ramadhan.

Meskipun kamu harus pergi, tetapkan diri kami terus dalam kebaikan, rahmat dan keberkatan yang tiada henti.

Taqaballahu minna waminkum. Taqaballahu ya kareem.🌼

@medandakwah

No comments :

Post a Comment